Durjana

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAH

#Ditujukan untuk durjana dan kawan baiknya#

Hai durjana! 
Nak tanya, seronok tak sakitkan hati manusia lain? Manalah tahu kan awak dapat kepuasan selepas melakukan hal yang sedemikian kan. Eh, tak marah lah. Tak marah pun. Tak berdendam. Tak baik kan semua tu. Tapi tu lah pengakhiran yang teruk lah. Kenapa dalam banyak banyak cara, cara itu juga yang awak buat ya? 
Nak tanya lagi, memang selama ini jenis memerhati dan tak pernah terfikir ya untuk menamatkan satu kisah itu dengan cara yang baik? Ya lah, permulaan kisah itu sangat baik, konon saling memahami antara satu sama lain, konon boleh lah nak menerima baik buruk seseorang itu, terima seadanya tapi alih alih bila kisah itu sudah temu titik akhir, bermacam cerita buruk terkeluar. Tak sangka pula ya ada benda yang tak mampu diterima dengan baik oleh sang hati. Namun itulah, persoalannya, kenapa ya tidak diutarakan semua itu semasa keadaan baik dan masing masing tak jumpa dengan konflik yang memecahbelahkan sesuatu perkara itu.
Oh, satu lagi nak tanya, memang awak tak pernah percaya pada perubahan seseorang manusia ya? Mungkin dengan hanya melihat perilaku seseorang itu secara luaran sahaja awak sudah boleh melihat masa depannya yang seolah tidak punya ruang untuk melakukan perubahan? Wow! Mungkin peluang kedua itu tidak boleh dimiliki sebarangan orang. Ya lah. Mahal kot peluang kedua tu. Yang pertama pun disia-siakan macam tu je. Konon sudah ditegur berulang kali, diberi lebih dari satu peluang dan masa untuk melakukan perubahan masih juga berada di takuk yang sama. Akhirnya timbul sudah rasa malas dan buatlah perangai itu ini. Tapi itu lah, tak boleh juga nak salahkan awak, sebab hati manusia kan, mana pernah berada di tempat yang sama. Kononlah cakap diri masih sama, tapi awak sedar tak hati tu setiap saat ada perubahannya. Sedar atau tidak je.

Hai kawan baik durjana!
Tak cakap banyak pun, cuma nak sangat tau siapakah gerangannya yang sangat setia untuk mengorek setiap kisah antara dua belah pihak. Yalah, setiap benda terperinci kot digalinya. Terkejut betul rasa. macam eh, ada juga orang yang sudi membaca setiap perkara yang dicoretkan dan dengan setianya mengikuti setiap kisah untuk dijadikan bahan untuk bercerita. Almaklumlah, katanya benda dah berlaku 3 tahun lepas dan sepatutnya biarlah sebelah pihak sahaja yang terhegeh mencari dan menunggu dan meroyan entah macam apa je. hiks! Lepas benda buruk jadi, macam wow! ada ya orang yang setia mengkuti kisah yang hidup segan mati tidak mahu itu selama 3 tahun. Macam, ehem, ada peminat setia rupanya. Kenapa tidak muncul saja ya? Ya lah. Senang untuk terus bersemuka dan lerai setiap kisah. Tak perlu lah sampai nak main sorok sorok. Sampai sekarang pula tu! Malu ya. :p

Akhir cerita, terima kasih ya Durjana atas setiap kenangan yang diberikan. Baik ke buruk ke, tak kesahlah. Terima kasih. Terima kasih juga sebab datang dalam hidup manusia yang srkarang ini sudahpun mendapat kaki untuk berterusan berlari dan tidak akan sekali jatuh hanya kerana malu untuk menyuarakan pendapat. Mungkin dulu si Durjana ini lah yang menjadi salah satu sumber semangat untuk berterusan berdiri dan letak yakin pada diri untuk berterusan melangkah dan akhirnya mampu untuk berdiri. Ya lah. Dulu nak berdiri pun, menggeletar habis satu badan. Sekarang dah boleh berlari. Hiks! Jangan risau. Tak marah. Tak benci cuma terkilan sebab akhirnya sebuah kisah itu tak secantik yang diimpikan. Bukanlah mengharapkan sesuatu yang positif, cuma biarlah akhir cerita itu tidak meninggalkan rasa ralat dalam hati tapi tak payah risau, sekejap je. Esok lusa tulat insyaAllah okay. Kawan durjana pun satu, nanti janganlah main sorok sorok lagi kalau awak jumpa situasi yang sama lagi pada masa akan datang. Apa kata selesaikan secara berdepan, jumpa, bincang. Jangan bawa mulut sana sini. Bahaya. Cerita yang elok jadi buruk pula sebab banyak sangat tokok tambah disana sini. Opps. Mungkin bukan awak yang menjaja cerita sana sini. Hanya mereka yang berada dalam situasi itu sahaja. Awak tidak terlibat langsung. Ishk, tak baik betul kan menuduh? 

Untuk aku pula, sudah sudah lah ya hidup dalam kenangan lapuk tu. Kisah si Durjana akhirnya sudah temu titik akhir, Yeayyyy!

P/s: Si durjana yang akan selamanya dikenang sebagai kenangan terindah. Hanya kenangan :')

❤Thursdate ❤

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAH

#Bakal Dr.#

Orang kata, kalau meluah dengan menggunakan bahasa sendiri, iaitu bahasa pertuturan harian, mesej yang cuba disampaikan akan dapat diterima dengan baik. Yalah, perkataan datang dari hati, maka ke hati jualah mesej itu sampai bukan?

Meh sini nak bercerita. Eh. Jangan risau. Ini entri ringkas dan pendek dan insyaAllah tak ambil masa lama pun nak baca dan hadam. Kalau terambil masa lama, mohon halalkan lah lebihan masa itu ya. InsyaAllah dapatlah tu pahala walau tak nampak dengan mata kasar kan.

Khamis. Ya khamis. 
Khamis yang entah tiba tiba menjadi satu hari yang sangat indah. Hari yang entah tiba tiba ditunggu setiap minggu. Ya lah, selain daripada pengakhiran minggu belajar yang MasyaAllah agaklah peritnya, ianya juga merupakan hari ehem, ditunggu si hati. Ya. Hati. Hmm, bakal Dr. lagi. Eh.

Tapi tulah. Hati ni kadangkala tingkahnya tak pernah nak sehaluan dengan akal fikiran. Jenuhlah dimarah apa semua, masih juga berdegil. Hasilnya? hati itu masih jua ternanti tibanya hari Khamis. Seronok! Berbunga rasa hati. Ya lah, hati dapat teman katanya. Entah kekal entah tidak. Entah jadi, entahkan tidak. Maklumlah baru lagi.

Makanya, tidak kiralah apa yang jadi pada hari Khamis itu atau siapapun teman si hati itu, tak salah rasanya untuk jadikan hari dan teman itu salah satu penyebab untuk berterusan mengukir senyuman dan merasa gembira kan? Angau? Alah. takkan kena angau baru nak merasa gembira. Jangan risau, tak siapa pun nak melarang. Kebahagian itu kita yang cipta dan gembira itu kita yang rasa. Akhir sekali, jomlah tunggu Khamis yang menggembirakan si hati tu. hiks!


~okay, im off~

Senyuman tidak bercahaya

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAH

#Dan akhirnya, senyumlah! hanyalah satu ungkapan semata.#

Tiada ungkapan yang dapat aku berikan padanya untuk dirinya kekal kuat berhadapan dengan ujian Penciptanya. Tiada kata yang mampu aku luah kerana kesemuanya kedengaran sangat klise.

"Be strong" "Kuatlah!" "Apapun, senyuman itu jangan hilang okay?"

Ungkapan klise dan dirinya hanya mampu tersenyum dan angguk namun cahaya itu entah hilang ke mana.

06081992
Tarikh dirinya dilahirkan di muka bumi ini. Tarikh yang juga sepatutnya disambut dengan penuh keseronokan pada setiap tahun. Yelah, menyambut hari lahir kan. Mesti lah kena gembira. Mesti lah hari penuh dengan senyuman dan mestilah hari yang sememangnya menyenangkan. Bukan mengharapkan sebarang jenis hadiah pun, namun cukup dengan ucapan tanda ingatan. Sekurangnya diri terasa dingati, dihargai dan disayangi bukan?

Tapi,
Tahun ini, tarikh itu seperti sudah hilang sinarnya. Sudah pudar warnanya dan semakin tenggelam rasa kegembiraan yang sepatutnya ada pada setiap tahun. Namun pada tahun ini, senyuman yang biasa dia ukirkan itu seolah sudah sirna cahayanya. Cahaya yang telah dibawa pergi bersama insan yang selama ini beraja dalam hati. Hari yang sepatutnya dipenuhi senyum tawa riang ceria dan limpahan kasih sayang diganti dengan  tangis hiba menghantar pulang seorang raja hatinya menghadap si Pencipta.

Hai awak :)
Sungguh besar ujian Dia beri padamu bukan? Entah bagaimanalah nasib aku jika aku berada di tempatmu. Rebah sudah kah atau aku berterusan menyalahkan takdir sebuah kehidupan? Engkau manusia hebat. Engkau manusia kuat hatinya. Engkau masih lemparkan senyum walau sinar cahayanya kian malap.
Hai awak :)
Rindu diri ini akan dirimu. Melihat secara berhadapan bahawa cantiknya engkau dengan sebuah senyuman itu. Bilakah agaknya diri ini akan bertemu mu? Kembali mencipta pelbagai kenangan pahit manis, mengharungi perit jerih sebuah kehidupan. Jangan engkau tinggalkan aku kerana aku tidak akan sekali melakukan hal yang sedemikian.
Hai awak :)
Sayangya aku pada dirimu hanya Allah sahaja yang tahu. Kasihnya aku padamu juga hanya Allah yang tahu. Percayalah sayang, aku ada untuk kau berpaut. Tolong jangan pernah fikir engkau berseorangan tau sebabnya aku juga mahu merasa susah senang bersama mu. Tidak mengapa diri ini susah tapi bukan engkau.
Hai awak :)
Sepatutnya tinta ini aku hadiahkan padamu pada hari kelahiranmu. Ya, aku tahu tidak seberapa namun kau tahu bukan aku jadi seorang yang terlebih jujur apabila berada dalam dunia penulisan. Setiap perkataan yang sudah pun tersusun elok ini datangnya dari hati kecil aku. Maaf kerana terlewat untuk berikannya padamu.

Siti Nurhanisah bt Ishak, Selamat hari ulangtahun! (Walau aku tahu bukan hari ini tarikhnya)


~okay, im off~